Delegasi Teknis Puas Setelah Tinjau Venue Asian Para Games 2018

26 Feb 2018

Kondisi venue atau lokasi kompetisi Asian Para Games 2018 dinilai memuaskan oleh para delegasi teknis yang hadir dalam Technical Delegates Meeting atau Pertemuan Delegasi Teknis, yang berlangsung di Jakarta 23-24 Februari di Jakarta.

Pada Technical Delegates Meeting keempat ini hadir delegasi teknis dari tiga cabang, yaitu judo yang diwakili oleh Gisick Jeoung dari Korea Selatan, Kenneth Soh (Singapura) yang mewakili boccia, dan Kian Joo Teo dari Para Badminton World Federation.

Ketiga delegasi teknis itu menyuarakan optimisme yang sama, yaitu lokasi kompetisi yang akan digunakan sudah memenuhi syarat dan hanya perlu beberapa perbaikan, utamanya masalah aksesibilitas.

“Saya pikir hampir semua hal sudah tertata, banyak hal kecil yang sudah terakomodasi dan itu sangat bagus. Hal yang harus diperbaiki adalah aksesibilitas, seperti bagaimana pengguna kursi roda bisa bergerak dari titik A ke titik B tanpa masalah,” ujar Soh di Jakarta, Sabtu (24/2) malam, seperti dikutip beritasatu.com (25/2/2018).

“Secara umum, venue sangat bagus karena mereka sudah punya landaian (ramp). Kita tinggal melihat apakah kita perlu menambah jumlah landaian atau membuatnya lebih lebar karena semua fasilitas dasar sudah tersedia,” Soh menambahkan.

Satu hal yang terkait dengan aksesibilitas adalah ketersediaan toilet, khususnya untuk pengguna kursi roda. Ketiga delegasi teknis menyebut toilet menjadi kendala terbesar di lokasi kompetisi.

“Informasi yang menarik dari Kenneth dan juga yang lain adalah masalah toilet dan itu juga yang menjadi catatan di Technical Delegates Meeting sebelumnya. Ada masukan bahwa di Dubai saat Asian Para Youth Games, panitia mempersiapkan fasilitas tersebut dengan serius,” kata Ketua Umum Panita Pelaksana Asian Para Games 2018, Inapgoc, Raja Sapta Oktohari.

Okto juga mengatakan bahwa sebelum datang ke Indonesia para delegasi teknis memiliki banyak pertanyaan soal kesiapan Indonesia menjadi tuan rumah Asian Para Games 2018. Namun setelah melihat langsung lokasi kompetisi mereka menyatakan rasa puasnya.

Di hari pertama, Jumat (23/2), delegasi teknis melakukan kunjungan ke lokasi kompetisi yang diusulkan. Untuk bulutangkis, lokasi kompetisi yang diusulkan adalah Istora GBK, sementara judo yang awalnya akan digelar di Gedung Judo Kelapa Gading dipindah ke JIExpo. Untuk boccia, delegasi teknis melakukan kunjungan ke JIExpo dan GOR Jakarta Utara di Koja.

Delegasi teknis bulutangkis, Kian Joo Teo, mengaku terkesan dengan Istora GBK dan juga rencana penambahan fungsi aksesibilitas yang ada.

“Bulutangkis adalah olahraga yang populer di Indonesia, jadi saya percaya bahwa semua akan berjalan lancar. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Mungkin perlu ada penambahan toilet di beberapa area. Untuk masalah aksesibilitas, landaian akan dibangun, begitu juga special platform. Dari gambar yang saya lihat, itu terlihat mengesankan,” tutup Teo.